Humanitarian Assistance Somalia - Sebak Melihat Keadaan Daif Ini


Petang semalam para sukarelawan Kelab Putera 1 Malaysia menuju ke Hospital Darul Shifa yang terletak kira kira 2 kilometer dari Hotel penginapan. Walaupun hanya 2 kilometer namun untuk sampai ke sana kami terpaksa mengambil masa kira kira 10 minit perjalanan ekoran keadaan jalan dan juga kawalan keselamatan dari pihak tentera Sementara Somalia.

Sampainya kami disana memang mengharukan apabila kanak kanak dan para kaum wanita telah berkumpul untuk menerima bantuan dari kami sukarelawan dari Malaysia. Keadaan mereka membuatkan beberapa sukarelawan kelihatan Hiba dan ada wartawan yang mengeluarkan air mata melihat keadaan mereka pelarian Somalia.

Selanjutnya KLIK

WASIAT NABI MUHAMMAD S.A.W.kepada SAIDINA ALI R.A.;











Gambar maqam Rasulullah

WASIAT NABI MUHAMMAD S.A.W.kepada SAIDINA ALI R.A.;

Wahai Ali, bagi orang MUKMIN ada 3 tanda-tandanya:
1) Tidak terpaut hatinya pada harta benda dunia.
2) Tidak terpesona dengan pujuk rayu.
3) Benci terhadap perbualan dan perkataan sia-sia

Wahai Ali, bagi orang 'ALIM itu ada 3 tanda2nya:
1) Jujur dalam berkata-kata.
2) Menjauhi segala yg haram.
3) Merendahkan diri.

Wahai Ali, bagi orang yg JUJUR Itu ada 3 tanda2nya:
1) Merahsiakan ibadahnya.
2) Merahsiakan sedekahnya.
3) Merahsiakan ujian menimpanya.

Wahai Ali, bagi org yg TAKWA itu ada 3 tanda2nya:
1) Takut berlaku dusta dan keji.
2) Menjauhi kejahatan.
3) Memohon yang halal kerana takut jatuh dalam keharaman.

Wahai Ali, bagi AHLI IBADAH itu ada 3 tanda2nya:
1) Mengawasi dirinya.
2) Menghisab dirinya.
3) Memperbanyakkan ibadah kepada Allah s.w.t.


sumber : http://cili-merah.blogspot.com/2010/11/tazkirah-pagi.html

Menjelang Hari Raya Ayuh Kita Hayati Lagu Ini Yang Menghibakan Dalam Misi Kekal Merdeka




Langkah, beribu langkah
Ke destinasi yang diimpi
Tiba terhenti, tercari-cari
Haluan arah, yang telah pun musnah
Harapan tak kesampaian

Hina, hinanya diri
Hanya menantikan bantuan
Bagaimanakah ini terjadi
Kerdilnya diri bukan lagi tuan
Inikah rupanya nasib bangsaku

Langkah demi langkah
Biarkah bertatih
Impian kan juga terlaksana
Martabat diri ini, tiadakan bererti
Tanpa usaha, janganlah leka

Mewah negaraku semerbak harumnya
Renjisan keringat oh bangsaku
Teruskan langkah ini
Biarkan ia kekal selamanya...

"Bangsaku bukan kecil hati dan jiwanya
Bukankah sejak zaman berzaman
Mereka menjadi pelaut, pengembara
Malah penakluk terkemuka?
Bukankah meraka sudah mengembangkan sayap
Menjadi pedagang dan peniaga
Selain menjadi ulama dan ilmuan terbilang?

Bukankah bangsaku pernah mengharung samudera
Menjajah dunia yang tak dikenal?
Bukankah mereka pernah menjadi wira serantau
Yang tidak mengenal erti takut dan kematian?
Di manakah silapnya?"

Langkah demi langkah
Biarkah bertatih
Impian kan jadi terlaksana
Martabat diri ini, tiadakan bererti
Usahalah, janganlah leka

Mewah negaraku semerbak harumnya
Renjisan keringat oh bangsaku
Teruskan langkah ini
Biarkan ia kekal sentiasa...

"Hari ini, jalan ini pasti semakin berliku
Kerana masa depan belum tentu menjanjikan syurga
Bagi mereka yang lemah dan mudah kecewa

Perjuangan kita belum selesai
Kerana hanya yang cekal dan tabah
Dapat membina mercu tanda
Bangsanya yang berjaya"

Read more: http://www.liriklagumuzika.com/2011/07/perjuangan-yang-belum-selesai-lirik-tun.html#ixzz1WP7w4B50


APABILA MELAYU DIBODOHKAN


Kawan sempat menonton rakaman takzirah yang disampaikan oleh bekas artis popular sekitar tahun 80an iaitu Saudara Azmil Mustafa (Ali Setan)

Dalam ceramah yang berlangsung hampir satu jam sebelum solat tarawih di hadapan kira-kira 300 jemaah masjid, Azmil dikatakan menuduh kerajaan tidak beragama serta sistem pendidikan yang sedia ada kini mengikut acuan kafir.

Malah, Azmil turut mengeluarkan kata-kata kesat iaitu ‘Melayu bodoh’ dan ‘tidak ada telur’ berulang kali menyebabkan lebih 30 jemaah bertindak keluar daripada masjid berkenaan tanpa sempat menunaikan solat tarawih.

Mohd Shafie, 48, berkata tujuan Azmil dijemput ke masjid berkenaan untuk memberi tazkirah selepas majlis tahlil diadakan, bagaimanapun beliau mengambil kesempatan itu dengan melemparkan pelbagai tohmahan terhadap pentadbiran negara.

“Lebih mengejutkan, Azmil menjelaskan kepada jemaah supaya tidak perlu mengagungkan Sultan dan Yang di-Pertuan Agong sebaliknya patuh kepada ajaran Allah. Malah, dia juga mempertikaikan pertemuan di antara Perdana Menteri dengan Paderi Kristian, Paul Pope serta mendakwa Dasar Ekonomi Baru itu sebagai dasar ekonomi bodoh.

“Selepas hampir 20 minit berceramah, salah seorang jemaah yang tidak berpuas hati bangun bertanyakan sama ada Azmil mahu menyampaikan ceramah politik atau agama, namun pertanyaan jemaah itu tidak dipedulikan sebaliknya terus melemparkan tuduhan sebelum jemaah terbabit bertindak keluar.

“Sebaik melihat jemaah berkenaan meninggalkan masjid itu, Azmil terus melaungkan kepada jemaah lain bahawa segala ibadat menunaikan haji, membayar zakat yang dilakukan jemaah terbabit adalah sia-sia,” katanya selepas membuat laporan polis di sini, semalam.

Kesimpulan yang kawan boleh buat....Azmil bukanlah sewarak pakaian yang dipakainya. Jiwanya masih belum suci. Seorang ulamak seharusnya menggunakan kata-kata yang baik dan berhemah dalam mentarbiah orang ramai.Bukan dengan membodohkan bangsa sendiri. Sepatutnya dia mengangkat martabat bangsanya sendiri bukan di kata dan di nista. Wallahualam

CINTA SEJATI VS CINTA BERTOKSIK



1. Cinta Sejati- Berkompromi, berbincang dan saling bertukar tempat sebagai ketua dalam perbincangan. Bersama-sama menyelesaikan masalah pasangan dan perhubungan.

Cinta Bertoksik- Cuba menguasai dan mengawal: menuduh; memanipulasi secara pasif dan agresif terhadap pasangan.

2. Cinta Sejati- Mempunyai keinginan secara individu selain bersama pasangan. Contohnya mempunyai rakan-rakan; menjaga perhubungan yang bermakna dengan pihak lain seperti keluarga anda dan keluarga pasangan, saudara-mara dan sebagainya.

Cinta Bertoksik- Penglibatan secara total dalam perhubungan; mempunyai percampuran yang amat sedikit dengan orang lain; tidak mengendahkan rakan-rakan lama dan sahabat baik malah keluarga sendiri

3. Cinta Sejati- Menggalakkan perkembangan pasangan dari segi pertambahan ilmu, kematangan, mentaliti dan sikap positif.

Cinta Toksik- Mengongkong sikap dan tindak-tanduk pasangan; takut pasangan berubah.

4. Cinta Sejati- Kepercayaan yang kukuh dan bersesuaian terhadap pasangan.

Cinta Toksik- Cemburu buta; menguasai dan mengongkong hidup pasangan kerana takut sangat pasangan berubah hati.

5. Cinta Sejati- Menerima kekurangan pasangan; menghormati pasangan sebagai seorang individu yang mempunyai kelemahan sebagai manusia biasa.

Cinta Toksik- Cuba mengubah pasangan ke arah acuan dan imejnya sendiri.

6. Cinta Sejati- Bila pasangan tidak ada bersama, mampu menjaga dan mengawal diri serta boleh melakukan aktiviti harian dengan normal; hidup tetap ceria.

Cinta Toksik- Tak boleh berenggang; gelisah bila keseorangan tanpa berjumpa atau pasangan di sisi walaupun untuk masa yang singkat.

7 Cinta Sejati- Perhubungan berdasarkan kehidupan sebenar dan sentiasa berpijak pada realiti dan bumi nyata.

Cinta Toksik- Perhubungan berdasarkan fantasi dan mengelak dari realiti.

8. Cinta Sejati- Kedua-dua pasangan faham akan tanggungjawab menjaga diri sendiri dan hubungan secara bersama; tahap emosi individu tidak bergantung pada ‘mood’ pasangannya. Sebagai contoh, bila yang seorang sedang marah, seorang lagi mampu mengawal emosi dan keadaan dengan baik.

Cinta Toksik- Mengharapkan pasangan secara total menjaga perasaan dan dirinya. Harapan pasangan akan menyelamatkannya dalam apa jua keadaan tanpa mengambil inisiatif sendiri.

9. Cinta Sejati- Sikap sentiasa untuk membangun dan memajukan diri sendiri amat diberi perhatian. Bila ini berlaku, perhubungan akan secara langsung maju dan bahagia.

Cinta Toksik- Terlalu ‘obses’ dengan perhubungan/percintaan sehingga tidak mengendahkan kemajuan dan pembangunan diri. Akhirnya hubungan akan turut hancur.

10. Cinta Sejati- Sentiasa berada dalam kitaran perhubungan yang selesa dan perasaan dilindungi.

Cinta Toksik- Sentiasa berada dalam kitaran perhubungan yang derita, perasaan takut dan curiga.

7 KUNCI KETENANGAN HATI


Salam Perjuangan,
Untuk mencari ketenangan ada banyak cara, Namun berikut saya kongsikan antara perkara yang boleh kita lakukan untuk mencari ketenangan.

1. Jangan tergantung pada orang lain. Tergantunglah pada diri sendiri dan bersikaplah mandiri.
2. Jangan berburuk sangka orang lain akan membicarakan/menghinamu.
3. Jangan selalu mengingat penyesalan di masa lalu.
Hidup itu mudah teman, buatlah satu keputusan.. dan JANGAN PERNAH menyesalinya.
4. Jangan menyimpan kemarahan, dendam, iri hati dan kebencian
5. Jangan membiasakan sikap terburu buru. Maka dari itu rancanglah waktumu.
Aset utama dan terpenting dalam hidup bukanlah duit dan berlian, tapi.. waktu. Ingatlah
bahwa mesin waktu itu tidak pernah ada, kita tak akan mampu memutar waktu, ataupun
menghentikan waktu.
6. Jangan khawatir akan hari esok. Tuhan menjanjikan masa depan, dan harapan kita tidak akan
pernah lenyap. Cinta, hidup dan mati ada di tangan Tuhan. Ia telah menuliskan takdir
manusia jauh saat sebelum kita di lahirkan. Ia tahu apa yg terbaik bagi kita, maka dari itu
jangan pernah sesali apa yang terjadi meskipun terasa pedih bagi kita. Pada akhirnya setiap
manusia akan di ciptakan untuk saling berpasang pasangan, maka dari itu jangan pernah
bimbang akan cinta mu.
7. Ketuklah, Maka pintu akan terbuka. Ingatlah pada Nya, maka Ia akan mengingatmu ,
Berdoalah, maka keluh kesahmu akan didengarkan.

LELAKI OH LELAKI

Salam. Entah susah nak cakap tapi isu ini semakin banyak terjadi sekarang. Dan pastinya aku paling tak suka. Apa isunya..."Lelaki Suri Rumah'. Mungkin sebab dunia nak kiamat maka fungsi lelaki sebagai pencari rezeki telah diserah kepada wanita. Agak tak malu ke makan duit isteri. Tak takut ke kena tanya kat akhirat nanti. Nak dijadikan cerita, seorang guru ni nampak tertekan sekarang. Kerja pun asyik nak marah nampaknya. Habis murid-murid jadi mangsa. Guru ni tergolong dalam katogeri yang tidaklah ada rupa sangat. Selain dari berat badannya yang agak keterlaluan dia juga tak pandai menghias diri. Nak dijadikan cerita tetiba ada lelaki yang agak kacak tetiba meminatinya. Apa lagi melonjaklah hati. Gembira bukan kepalang. Bukan apa dia sangka dengan rupa paras dan badannya yang begitu tiada orang yang mahukannya. Tanpa berfikir panjang pinangan pun diterima. Setelah berkahwin si suami yang hanya berniaga di kampung telah mengikutnya bertugas di selatan tanah air. Di tempat baru suami tiada kerja. Buat sementara semua perbelanjaan rumah dia yang ditanggung. Fikirnya nanti bila suaminya dapat kerja bolehlah suaminya pula menanggung. dari tiada ada anak kepada anak satu. dari anak satu kepada anak dua. Mula-mula pakai myvi sekarang pakai Vios suaminya tetap begitu. Tiada tanda2 nak bekerja. Semua perbelanjaan dia yang tanggung. Kerja suaminya hanya hantar dan ambil dia di sekolah dan jaga anak di rumah. Oleh kerana semua perbelanjaan dia yang tanggung (mujur suaminya tidak merokok), baru gaji je dah kering sebab nak bayar macam-macam. beli baju pun setahun sekali. nak makan kat kuar jangan harap. makan la apa yang ada. Sekarang ni cikgu ni dah mula mengeluarkan tekanan yang ditanggungnya. Semuanya kerana suaminya tidak mau bekerja dan menampung perbelanjaan keluarga. Dia benar-benar tertekan. Kadang-kadang dia fikir macam menyesal berkahwin kerana terpaksa jadi isteri dan suami sekaligus. Oh lelaki kenapa ini harus terjadi? Memalukan kaum lelaki. Kepada perempuan di luar sana yang selalu belanja boyfriend (sesekali x apa)...awas anda mungkin terpaksa menanggungnya bila berkahwin nanti. Sesungguhnya berkahwin itu memang mudah tetapi untuk mengekalkan perkahwinan itu bukanlah perkara yang senang. Sekian Wassalam.

UNTUK YANG MAHU DIPANGGIL ADIK


Maafkan abang
kerana singgah dipelamin kehidupanmu
Walau tak pernah terduga dan tidak juga direncana
kerana takdir kita diketemukan
kerana takdir juga kita akan berpisah
Walau berat rasa hati
Walau kasih telah bersemadi
Walau cinta telah terabadi
Abang akan pergi membawa diri
Mencari dimanakah sinar pelangi
Lantaran kehadiran tidak lagi dihargai
Terima kasih
atas kasih yang yang pernah bertandang
walau seketika tapi hangatnya masih terasa
Walau sebentar tapi kelibatnya masih terjelma
Walau kita semakin jauh
Kasihku tetap utuh
Andai suatu hari terbuka ruang hati
Akan kuikat hatiku dan hatimu dengan simpulan kasih abadi
Kerana aku
Ingin membahagiakanmu sehingga akhir nanti.
PURNAMA
4/3/2011

SIAPALAH AKU

Salam. Agak lama tidak menulis meluah rasa akibat kesibukkan yang melanda. Inilah dunia...kalau tidak di kejar kita akan ketinggalan. Dikejar belum tentu dapat... Siapa yang mahu mati? Siapa yang mahu derita? Siapa yang mahu kecewa? Tanyalah pada semua orang yang waras pasti tidak mahu. Siapa nak kawin dengan orang kaya? Siapa nak kawin dengan bujang teruna? Siapa nak kahwin dengan dara jelita? Siapa nak kahwin dengan si kacak jejaka? Jawapannya ramai yang mahu. Bagi yang belum pernah berkahwin kriteria di atas pasti antara yang jadi pilihan. Yelah siapa tak nak isteri cantik, suami kacak, suami kaya atau teruna dan dara. Bagi yang telah pernah berkahwin dan gagal dalam perkahwinan 'keiteria' di atas bukanlah sesuatu yang penting. Buat apa dapat orang kaya kalau kedekut. Buat apa dapat bujang teruna tapi buat sakit hati. Buat apa dapat si cantik jelita tapi pemalas. Buat apa dapat sikacak kalau selalu tak lekat kat rumah. Yang paling penting dalam perkahwinan ialah kasih sayang, sikap ambil berat, bertanggungjawab, ikhlas, jujur dan saling menghargai . Adat manusia kalau diberi kereta buruk tak mahulah sebab kereta itu tak cantik, malu orang tengok, nanti rosaklah, banyak makan duitlah dan bermacam-macam lagi. Ini persepsi yang negetif. Sepatutnya dia berfikir macam mana nak menjadikan kereta itu cantik dan bukan terus menolak /membuang kereta itu. Inilah yang sepatutnya difikirkan....bukan hanya fikir yang negetif sahaja. Begitu juga dalam perkahwinan...ada yang bermula dengan cantik (macam kereta baru) tetapi akhirnya hancur juga (sebab tak pandai jaga kereta). Ada yang bermula buruk (sebab kereta lama) tapi oleh kerana mereka sentiasa positif maka rumahtangga yang dibina kekal bahagia. Yang penting dalam berkeluarga adalah nakhodanya. Kalau nakhodanya betul maka lancarlah perjalanan hidup. Kalau tidak maka sesatlah jawabnya.

SIAPALAH AKU DIHATIMU




Ingin kupergi jauh darimu

Agar kukenal erti rindu ini

Ingin aku menyelami jiwamu

Agar kukenal dirimu kasih


Ingin aku membenci dirimu

Tapi kebencian tiada padaku

Walau apa yang kau sangkakan

Aku tetap cinta padamu


Sebahagian lirik "Seribu Bintang. nyanyian Alleycats ini begitu menyentuh perasaan pada seseorang yang terpaksa pergi....terpaksa melangkah meninggalkan orang yang amat disayanginya. Inilah drama percintaan....datang dan pergi terlalu lumrah. Memang teramat sedih terpaksa melupakan orang di cintai. Mungkin cinta yang bersemi akan terus kekal hingga ke akhir hayat...Hanya Allah yang menentukannya kerana hidup kita ini sememangnya telah tertulis sajak azali lagi.

PERKAHWINAN BENARKAH MEMBAHAGIAKAN


Musim cuti sekolah telah berlalu. Musim yang mana ramai mengambil kesempatan untuk menamatkan zaman bujangnya. Tentunya juga banyak wang ringgit yang terkorban. Almaklumlah....sekali seumur hidup (belum tentu), kenalah belanja lebih sikit walaupun terpaksa meminjam sana sini. Yang penting majlis mesti meriah orang tengok pun gah walaupun selepas itu pengantin yang rebah (banyak habis duit).

Semua yang berkahwin mahukan bahagia....hingga ke akhir hayat tetapi adakah semua impian itu tercapai. Apa kriteria yang membuatkan seseorang itu akan bahagia terlalu subjektif ? Zaman dulu tak ada pun bercinta-cinta....kahwin bahagia juga. Zaman sekarang bercinta bagai nak gila...kahwin cerai juga. Ada orang kata:

Kahwinlah dengan oang kaya....pasti bahagia....betul ke? Orang kaya pun ada yang bercerai.

Kahwin dengan orang miskin akan derita...betul ke? Ada juga orang miskin yang kekal bahagia hingga ke akhir hayat.


Membuat keputusan untuk berkahwin bukanlah keputusan main2 kerana keputusan itu yang akan menentukan hidup kita untuk seterusnya (mungkin untuk 20-30 tahun). Ada yang berkahwin sepanjang hidupnya bahagia....ada juga yang menderita berpanjangan. Saya bukanlah hendak menakutkan anda yang ingin berkahwin. Perkahwinan perlukan persiapan rapi dari segi rohani dan jasmani. Dalam perkahwinan yang paling penting ialah sikap saling memahami dan saling menghormati disamping kejujuran dan keikhlasan. Lihatlah sifat-sifat ini pada pasangan anda....kalau ada insya Allah akan berpanjanganlah hubungan anda.....jika tiada atau berkurang bersedialah untuk sebarang kemungkinan .

Apapun Allah telah menentukan siapakah jodoh kita. Bercintalah sehingga kehujung nyawa. sekalipun ..kalau dia bukan jodoh kita pasti akan berpisah jua akhirnya. Langkah terbaik ialah dengan sentiasa berdoa kepada Allah moga apa yang kita lakukan adalah yang terbaik untuk kehidupan kita. Wallahualam.

NIKMAT ALLAH

Dalam kehidupan seharian kita, pelbagai nikmat kita rasai. Nikmat udara percuma, nikmat makanan, nikmat tidur, nikmat bahagia, nikmat harta, nikmat anak-anak. nikmat kenderaan dan bermacam-macam nikmat lagi nikmat yang amat kita suka. Selain itu kita juga dapat nikmat sakit, nikmat kecewa, nikmat derita, nikmat putus kasih, nikmat lapar, nikmat dahaga dan pelbagai lagi nikmat yang tidak kita suka.

Walaupun kita sering diberikan nikmat tetapi seringkali kita terlupa untuk bersyukur terutamanya apabila mendapat nikmat yang kita tidak suka. Antara sebab manusia enggan bersyukur ialah kerana 'salah persepsi atau ukuran'.


Kita sering mengukur nikmat dengan ukuran kita sendiri. Jika keinginan dipenuhi ia akan bersyukur tetapi jika tidak ia tidak mahu bersyukur. Persepsi seperti ini amat bertentangan dengan kebenaran bahkan cenderung mengingkari nikmat yang ada. Pernah tak dengar cerita orang yang dibenci oleh seseorang akhirnya boleh jadi isteri atau suaminya yang sangat baik. Sememangnya hanya Allah yang mengetahui hakikat baik atau buruk untuk hambanya sebagaimana di tegaskan dalam firman Allah yang bermaksud:










Kesimpulannya, baik atau buruknya sesuatu perkara itu hanya Allah yang mengetahuinya. Kita seharusnya bersyukur atas segala nikmat yang Allah berikan sama ada nikmat baik atau tidak kerana sesungguhnya Allah lebih mengetahui perjalanan hidup kita. Semoga kita ditunjukkan jalan yang lurus dan diredhai olehnya. Amin.




CINTA DAN KEJUJURAN



Seorang sahabat saya bertanya...antara 'kejujuran dan kesetiaan' mana yang lebih penting. Saya jawab..mestilah 'Kejujuran'. Kenapa saya berkata begitu. Bagi saya tak ada maknanya kesetiaan kalau tak ada kejujuran tapi kalau ada kejujuran....kesetiaan itu akan datang sendiri tanpa di undang.

Dalam apa jua perhubungan 'kejujuran dan keikhlasan' lah yang paling penting. Dua elemen ini akan menjadikan perhubungan yang dibina bertambah kukuh kerana ia merupakan tunjang atau tiang seri dalam sesuatu perhubungan. Tanpa dua elemen ini...perhubungan yang dibina ibarat pohon yang tiada akar tunjang....bila-bila masa bila ribut melanda ia boleh rebah menyembah bumi.

Bagi yang sedang dialam cinta atau yang sedang mencari cinta....carilah elemen ini pada pasangan anda...kalau sukar nak ditemui...faham-fahamlah....Bukan nak mendo'akan tapi anda seharusnya bersedia untuk sebarang kemungkinan. S0, banyak-banyakkanlah berdoa agar Allah sentiasa menbantu kita dalam setiap urusan kita di dunia dan urusan akhirat...Wallahualam.

PENCERAIAN


Amat mengejutkan apabila kadar penceraian di kalangan pasangan suami isteri di negara ini berlaku dalam tempoh setiap 15 minit, kata Timbalan Menteri di Jabatan Perdana Menteri, Datuk Dr Mashitah Ibrahim.


Mashitah berkata, beliau tidak menafikan ada peningkatan kes penceraian di negara ini setiap tahun, malah statistik pada 2009 menunjukkan setiap perkahwinan yang didaftarkan setiap hari pasti akan ada perceraian yang berlaku.


Beliau berkata, ada banyak faktor yang menyumbang ke arah penceraian pasangan suami isteri, antaranya suami atau isteri yang mengabaikan tanggungjawab dan tidak menjaga solat.
“Kita tidak dapat menafikan kelalaian menjaga solat menjadi punca kepada suami isteri mengabaikan tanggungjawab lain.


Kalau tanggungjawab kepada Allah yang secara istiqamah (tetap) patut dilaksanakan lima kali sehari tidak dapat dilakukan, sudah tentu kita dapat membayangkan sukar untuk melaksanakan peranan mereka sebagai suami dan isteri,” katanya ketika ditemui selepas menghadiri seminar sempena Maulidur Rasul bertajuk Bagaikan Cinta Khadijah di Hati Rasulullah s.a.w, di sini, semalam.


Ulasan

Memang amat menyedihkan dan menakutkan membaca berita di atas. Hakikatnya perkahwinan bukanlah perkara yang mudah. Ia bukan keseronokkan semata-mata kerana ia hanya sementara. Selebihnya adalah tanggungjawab. Hakikatnya ramai wanita atau lelaki yang mencari pasangan hari ini tidak mengikuti sebagaimana yang disarankan oleh Islam. Dalam Islam kalau hendak mencari pasangan Agama hendaklah didahulukan tapi berapa ramai yang mengkutinya...mereka hanya mahu yang cantik/kacak, berduit, ada gaya....kalau sepanjang bercinta tak pernah sekali pun pasangan menyebut pasal sembahyang adakah ia calon yang baik untuk kita.


Bagi perempuan, seharusnya mereka mencari lelaki yang boleh membimbing mereka mereka ke jalan Allah. Apatah lagi kalau mereka sendiri pun kurang agamanya....kenalah cari yang lebih agamanya...barulah aman rumah tangga. Cinta sahaja tidak akan bawa bahagia. Ramai yang bercinta bertahun2 tapi bila kahwin bercerai juga....so apa maknanya.


Bagi lelaki pulak, anda adalah bakal ketua keluarga. Seharusnya bila anda ingin berkahwin anda harus bersedia untuk memikul tanggungjawab sebagai ketua keluarga. Kumpulkan ilmu didada agar hidup tidak merana. Ingatlah apa yang anda lakukan terhadap keluarga anda(tanggungjawab) akan disoal di akhirat. Teringat saya akan kata-kata seorang ustaz....suami wajib mengajar isterinya mengaji. Kalau dia tidak tahu wajib carikan guru. Kalau isteri tak pakai tudung suami akan turut menanggung dosa. Emmm ini baru sedikit....kalau banyak cerita nanti takut 'gigil' pulak lelaki-lelaki di luar sana nak kahwin..


Apapun...perempuan adalah untuk dikasihi dan dilindungi....bukan disakiti atau dihina sesuka hati...Wallahualam.

BILA HATI SEDIH


Salam......berbicara lagi...kali ini posting...bila hati itu sedih...semua yang berada di sekeliling kita semuanya sedih, samar,suram,tidak ceria,tiada senyum menghiasi bibir.....sedih dalam erti kata dilanda musibah....ditinggalkan...dipermainkan oleh seseorang....diucapkan kata itu yang menjadi ayat keramat dan teramat luka....mencarikkan hati.....menjadikan kita mempersoalkan mengapakan aku menjadi sasaran...tidak orang lain....Dan......kesedihan itu menjenguk diri....muncul tiba-tiba dalam kehangatan kasih sayang, dicurahi dengan limpah rahmat kemuliaan....tapi siapa tahu dalam diam itu....kata-kata itu terucap samada sedar atau di luar kemampuan kita untuk diucapkan....atau....sememangnya menunggu masa dan ketika....sedar dalam diam.....dunia jadi sekecil-kecilnya....dan...tangisan itu menjadi sahabat yang paling sejati....tapi sampai bila...Aku kah yang bersalah atau.......sudah ditakdirkan begitu...atau sudah tersurat tapi bayangan itu tidak nampak selama ni.....atau butakah hati ini sehingga segala perlakuan,tingkah laku, tutur kata menggambarkan ke arah itu.....menangis lagi......insaf atau mengutuk diri sendiri kerana membenarkan segala-galanya terjadi....egokah aku selama ni dalam setiap perlakuan atau tutur kata menyebabkan kata-kata itu terlepas jua dari bibirmu yang selama ni penuh dengan kata-kata cinta,romantisnya lama itu...teralpakah kita selama ni....atau sekadar mengambil hati dalam meniti alam itu......atau sengaja kau biarkan pelangi di mata berbalam-balam......Pada seorang teman....padamkan kesedihan itu di hati....tabahkan jiwa...bangun dengan kekuatan...jalan itu bukan kesudahan....perpisahan itu bukan kerelaan.....ada hikmat dan iktibar pada kejadian itu....Allah menguji ketabahan dan kekuatan jiwa kita.....muahasabah diri....anggap apa yang berlaku suatu suratan dan urusan Allah semata....kerana kita banyak merancang tetapi ketentuan itu datang dariNYA

TANDA JODOH SUDAH SAMPAI

1. Gunakan seluruh pancaindera

Jodoh adalah perkara yang sudah ditetapkan oleh Tuhan yang maha esa. Tetapi bagaimana kita hendak mengetahui dia memang ditakdirkan untuk kita? Tuhan mengurniakan manusia telinga untuk mendengar, mata untuk melihat dan akal untuk berfikir. Jadi gunakan sebaik-baiknya bagi mengungkapkan rahsia cinta yang ditakdirkan. Dua manusia yang rasa mereka dapat hidup bersama dan memang dijodohkan pasti memiliki ikatan emosi, spiritual dan fizikal antara keduanya.

Apabila bersama, masing-masing dapat merasai kemanisan cinta dan saling memerlukan antara satu sama lain. Lalu gerak hati mengatakan, dialah insan yang ditakdirkan untuk bersama. Benarkah ia seperti yang diperkatakan? Berikut adalah 10 petanda yang menunjukkan dia adalah jodoh kita.

2. BersahajaKekasih kita itu bersikap bersahaja dan tidak berlakon.

Cuba perhatikan cara dia berpakaian, cara percakapan, cara ketawa serta cara makan dan minum. Adakah ia spontan dan tidak dikawal ataupun kelihatan pelik.Kalau ia nampak kurang selesa dengan gayanya, sah dia sedang berlakon. Kadang-kadang, kita dapat mengesan yang dia sedang berlakon. Tetapi, apabila dia tampil bersahaja dan tidak dibuat-buat, maka dia adalah calon hidup kita yang sesuai. Jika tidak, dia mungkin bukan jodoh kita.

3. Senang bersama

Walaupun kita selalu bersamanya, tidak ada sedikit pun perasaan bosan, jemu ataupun tertekan pada diri kita. Semakin hari semakin sayang kepadanya. Kita sentiasa tenang, gembira dan dia menjadi pengubat kedukaan kita.Dia juga merasainya. Rasa senang sekali apabila bersama. Apabila berjauhan, terasa sedikit tekanan dan rasa ingin berjumpa dengannya. Tidak kira siang ataupun malam, ketiadaannya terasa sedikit kehilangan.

4. Terima kita seadanya

Apapun kisah silam yang pernah kita lakukan, dia tidak ambil peduli. Mungkin dia tahu perpisahan dengan bekas kekasihnya sebelum ini kita yang mulakan.Dia juga tidak mengambil kisah siapa kita sebelum ini. Yang penting, siapa kita sekarang. Biarpun dia tahu yang kita pernah mempunyai kekasih sebelumnya, dia tidak ambil hati langsung. Yang dia tahu, kita adalah miliknya kini.Dia juga sedia berkongsi kisah silamnya. Tidak perlu menyimpan rahsia apabila dia sudah bersedia menjadi pasangan hidup kita.

5. Sentiasa jujur

Dia tidak kisah apa yang kita lakukan asalkan tidak menyalahi hukum hakam agama. Sikap jujur yang dipamerkan menarik hati kita. Kejujuran bukan perkara yang boleh dilakonkan. Kita dapat mengesyaki sesuatu apabila dia menipu kita.Selagi kejujuran bertakhta di hatinya, kebahagiaan menjadi milik kita.

Apabila berjauhan, kejujuran menjadi faktor paling penting bagi suatu hubungan.Apabila dia tidak jujur, sukar baginya mengelak daripada berlaku curang kepada kita. Apabila dia jujur, semakin hangat lagi hubungan cinta kita. Kejujuran yang disulami dengan kesetiaan membuahkan percintaan yang sejati. Jadi, dialah sebaik-baik pilihan.

6. Percaya Mempercayai

Setiap orang mempunyai rahsia tersendiri. Adakalanya rahsia ini perlu dikongsi supaya dapat mengurangkan beban yang ditanggung.Apabila kita mempunyai rahsia dan ingin memberitahu kekasih, adakah rahsia kita selamat di tangannya?

Bagi mereka yang berjodoh, sifat saling percaya mempercayai antara satu sama lain timbul dari dalam hati nurani mereka.Mereka rasa selamat apabila memberitahu rahsia-rahsia kepada kekasihnya berbanding rakan-rakan yang lain. Satu lagi, kita tidak berahsia apa pun kepadanya dan kita pasti rahsia kita selamat. Bukti cinta sejati adalah melalui kepercayaan dan kejujuran. Bahagialah individu yang memperoleh kedua-duanya.

7. Senang Bekerjasama

Bagi kita yang inginkan hubungan cinta berjaya dan kekal dalam jangka masa yang panjang, kita dan dia perlu saling bekerjasama melalui hidup ini. Kita dan kekasih perlu memberi kerjasama melakukan suatu perkara sama ada perkara remeh ataupun sukar.Segala kerja yang dilakukan perlulah ikhlas bagi membantu pasangan dan meringankan tugas masing-masing.

Perkara paling penting, kita dan dia dapat melalui semua ini dengan melakukannya bersama-sama.Kita dan dia juga dapat melakukan semuanya tanpa memerlukan orang lain dan kita senang melakukannya bersama. Ini penting kerana ia mempengaruhi kehidupan kita pada masa hadapan.Jika tiada kerjasama, sukar bagi kita hidup bersamanya. Ini kerana, kita yang memikul beban tanggungjawab seratus peratus. Bukankah ini menyusahkan?

8. Memahami diri kita

Bagi pasangan yang berjodoh, dia mestilah memahami diri pasangannya. Semasa kita sakit dia bawa ke klinik. Semasa kita berduka, dia menjadi penghibur. Apabila kita mengalami kesusahan, dia menjadi pembantu. Di kala kita sedang berleter, dia menjadi pendengar.Dia selalu bersama kita dalam sebarang situasi.

Tidak kira kita sedang gembira ataupun berduka, dia sentiasa ada untuk kita.Dia juga bersedia mengalami pasang surut dalam percintaan. Kata orang, 'lidah sendiri lagikan tergigit, inikan pula suami isteri'. Pepatah ini juga sesuai bagi pasangan kekasih.Apabila dia sentiasa bersama kita melalui hidup ini di kala suka dan duka, di saat senang dan susah, dialah calon yang sesuai menjadi pasangan hidup kita.

9. Tampilkan kelemahan

Tiada siapa yang sempurna di dunia. Tipulah jika ada orang yang mengaku dia insan yang sempurna daripada segala sudut.Pasti di kalangan kita memiliki kelemahan dan keburukan tertentu.

Bagi dia yang bersedia menjadi teman hidup kita, dia tidak terlalu menyimpan rahsia kelemahannya dan bersedia memberitahu kita.Sudah tentu bukan senang untuk memberitahu dan mengakui kelemahan di hadapan kekasihnya. Malah, dia tidak segan mempamerkan keburukannya kepada kita.Misalnya, apabila dia bangun tidur ataupun sakit dan tidak mandi dua hari, dia tidak menghalang kita daripada melawatnya. Apabila kita dan dia saling menerima kelemahan dan sifat buruk masing-masing, memang ditakdirkan kita hidup bersamanya.

10. Kata hati

Dengarlah kata hati. Kadangkala, manusia dikurniakan Tuhan deria keenam yang dapat mengetahui dan memahami perasaan pasangannya.Dengan deria batin ini juga kita dapat saling tahu perasaan masing-masing. Kita dan dia juga dapat membaca fikiran antara satu sama lain dan dapat menduga reaksi dan tindak balas pada situasi tertentu.Apabila kita yakin dengan pilihan hidup kita, tanyalah sekali lagi.

Adakah dia ditakdirkan untuk kita? Dengarlah kata hati dan buatlah pilihan. Serahlah segalanya pada ketentuan yang maha berkuasa.Mimpi Jodoh dan pertemuan semuanya di tangan Tuhan. Manusia hanya perancang di pentas dunia ini dan skripnya ditulis oleh yang maha esa.

Adakalanya, dalam memainkan peranan sebagai pelakon, diberi petunjuk melalui mimpi.Mimpi memang mainan tidur, tetapi apabila kita melakukan sembahyang Istikharah dan memohon supaya Tuhan memberikan petunjuk, insya-Allah dengan izinnya kita mendapat mimpi petunjuk. Jika dia pilihan kita, buatlah keputusan sebaiknya.Jika tidak, tolaklah dia dengan baik. Semua yang kita lakukan ini adalah bagi mendapatkan kebahagiaan hidup di dunia. Ingatlah, nikmat di dunia ini hanya sementara. Nikmat di akhirat adalah kekal selamanya.

Mencari Kebahagiaan

Salam. Fitrah manusia yang normal inginkan sebuah keluarga bahagia dalam meneruskan kehidupannya tapi sesungguhnya ianya bukanlah semudah memetik bunga di taman larangan. Hari ini ramai yang bekahwin dan ramai juga yang bercerai, ramai juga yang menderita walaupun ada juga yang bahagia hingga ke akhir hayat. Di manakah kedudukan kita...hanya Allah yang mengetahuinya. Kisah-kisah rumah tangga yang saya baca dalam ruangan 'Dicelah2 kehidupan' (DCCK)Pancaindera Akhbar Mingguan Malaysia menginsafkan saya. Sesungguhnya bukan semua orang mendapat bahagia walaupun itu yang didambakan. Kisah isteri di dera suami, suami penagih, suami kaki judi, suami kaki perempuan, suami malas kerja, suami pemarah, suami, suami tak mahu solat, suami tak mahu bantu urus rumah tangga dan macam2 lagi lah.

Seharusnya suami / bakal suami memberikan ketenangan jiwa kepada isteri / bakal isteri ....membimbing isteri / bakal isteri ke jalan yang di redhai Allah . Tapi kalau suami / bakal suami sendiri ilmu tak cukup (sebab tak mahu mencari) macam mana nak membawa isteri ke syurga. Dalam hal ini matlamat hidup kita kena jelas....apa yang kita cari sebenarnya? Hidup di dunia ni hanya sementara....Jangan terlalu memikirkan perkahwinan sehingga lupa merancang apa yang bakal berlaku selepas perkahwinan, jika dapat anak dan sebagainya. Kita kena pandang ke depan. Jangan sampai kesilapan kita hari ini membuat kita merana seumur hidup sebagaimana yang saya baca dalam DCCK beberapa minggu lepas.


Kalau aku jadi pilihanmu
akan ku bina bahtera ilmu
yang akan membawa kita ke syurga
Kalau aku jadi milikku
Akan ku bina istana kasih
tempatmu berteduh dari segala duka nestapa
Kalau kamu jadi milikku
Akan ku alunkan zikir ke telingamu
Biar tenang jiwa ragamu
Biar hilang resah fikiranmu
Biar bahagia seluruh kehidupanmu
dunia dan akhirat....

Purnama,
1.3.2011

DUGAAN OH DUGAAN

Beberapa hari ini tak dapat menulis atas sebab yang tidak dapat dielakkan. Sejak kebelakangan ini memang banyak dugaan yang kuhadapi. Selepas satu, satu lagi datang. Bertimpa-timpa. Semuanya melibatkan insan-insan yang aku sayangi. Walaupun sedih dengan apa yang terjadi namun aku harus percaya pada Qada dan Qadar Allah. Aku percaya semuanya ada hikmah yang tersembunyi. Mungkin Allah nak beri aku sesuatu yang selama ini aku dambakan, namun begitu sebelum diberinya.....aku harus menghadapi ujian-ujian darinya. Bukankah Allah itu lebih tahu perjalanan hidup kita.
Apapun yang terjadi aku seharusnya terus fokus untuk meneruskan hidup. Perjalanan perlu diteruskan walaupun kaki hampir tidak berdaya. Walaupun pun senyuman yang terukir dibibir, namun ia bukanlah menggambarkan rasa hatiku yang sebenar. Sebagai penutupnya terimalah sebuah puisiku yang bertajuk......

Tentang Sebuah Janji

J.A.N.J.I
Kata yang terukir dibibir manis
meaknakan niat hati
rasa yang ingin dikota

Tugu janji
harus selalu dikurnia ingat
seperti tugu negara
terus bernyawa
sepanjang zaman.

Tapi janji
kata-kata yang tidak terpatri
yang belum tentu ditepati
selagi ada kata
selagi mulut bisa berbicara
selagi ada ruang yang menghulur kesempatan
tetap ada janji terukir
tetap ada janji ternoda.


Purnama
9 Januari 1991

TAKDIR ALLAH



Salam, tanyalah pada semua manusia yang waras di dunia ini, siapa yang tidak mahu yang baik-baik dalam hidupnya, takkan ada seorangpun yang akan berkata, 'Aku tak mahu! Manusia yang akalnya normal pasti akan menolak semua yang tidak baik. Siapa yang tidak mahu:

1. Siapa yang tidak mahu kaya dan punya banyak duit?

2. Siapa yang tidak mahu isterinya cantik atau suaminya kacak?

3. Siapa yang tidak mahu punya anak yang cerdik dan pintar?

4. Siapa yang tidak mahu masuk syurga?

5. Siapa yang yang tidak mahu bahagia dunia dan akhirat?

6. Siapa yang tidak mahu.........banyak lagi.....semuanya baik-baik belaka.


Hakikatnya manusia hanya mahukan yang terbaik TETAPI bagaimana jika sebaliknya berlaku. Istilah yang popular dikalangan kita 'kita hanya merancang tapi TUHAN yang menentukan'. Sebagai manusia yang beriman kepada Allah seharusnya kita bersedia untuk menghadapi kedua-dua keadaan. Sebagai contohnya bagi yang bercinta...janganlah mencintai pasangan anda 100%, bagi dia 70% dah cukup, bakinya adalah sebagai persediaan jika dia tiba-tiba berubah. Begitu juga bagi yang telah berkahwin, jangan mencintai suami/isteri 100% kerana jika terjadi kehilangan pasti akan merana hidup.


Dalam usaha kita mahu yang terbaik dalam kehidupan kita, jangan lupa bahawa Allah juga telah merencanakan perjalanan kita. Sebab itu kadang - kadangkita tak dapat apa yang kita hajati walaupun kita terlalu menginginkannya. Justeru itu dalam apa jua tindakkan kita sentiasalah memohon petunjuk Allah agar perjalanan kita bukanlah perjalanan yang sia-sia dan membuang masa. Wallahualam.

Afgan - Bukan Cinta Biasa



Sebenarnya dulu aku tak kenal pun penyanyi ni tapi bila seseorang menyuruh aku mendengar lagu ni aku cubalah mencarinya....ku amati bait-bait liriknya....memang meruntun jiwa...

Ketika Cinta Bertasbih - Melly Goeslow



Dulu aku tak kisah sangat dengan lagu ni api apabila ia telah jadi kenangan baru terasa keindahan. Setiap baris katanya aku hayati ....perghhh sedih2...

SURATAN ATAU KEBETULAN



Sesuatu yang tak disangka

Seringkali mendatangi kita

Itukah suratan dalam kehidupan

Atau hanya satu kebetulan

Kita asyik membicarakan

Persoalan hidup dan pilihan

Sedang kejujuran semakin berkurang

Masih tiada bertemu jawapan

Walau kita dihadapkan

Dengan berbagai pilihan

Mengapa sering terjadi

Pilihan tak menepati

Hingga amat menakutkan

Menghadapi masa depan

Seolah telah terhapus

Sebuah kehidupan yang kudus

Pertemuan sekali ini

Bagi diriku amat bererti

Tetapi ku bimbang untuk menyatakan

Bimbangkan berulang kesilapan

PUNAMA MERINDU

air mataku mengalir lagi
membasahi pipi
setelah hati tak tertahan lagi
menadah tangan memohon restu illahi

lantai pipiku yang basah
memujuk kuntuman hati yang resah
biarpun resah mendesah-desah
aku seharusnya tabah
menerima ketentuan dengan pasrah

kalau boleh kukatakan
pertemuan itu satu kenangan
izinkan aku menghimpunnya
menjadi unggun harapan


kalau boleh ku katakan
sayang itu satu keikhlasan
biarkan masa menjadi penghitungnya
menamatkan segala keraguan.

kalau boleh ku katakan
penyepianmu satu kebencian
izinkan aku mengutipnya
kan ku jadikan piala pengalaman

kalau boleh ku katakan
perpisahan ini satu suratan
biarkan aku mengantologikannya
menjadi sebuah melodrama kehidupan

kalau boleh ku katakan
madu dan hempedu perencah kehidupan
izinkan aku merasakan keduanya
agar bermakna kehidupan ini.

15 Februari 2011

Buah langsat kuning mencelah

Keduduk tidak berbunga lagi

Sudah dapat gading bertuah

Tanduk tidak berguna lagi


Maksud: Sudah dapat teman baru, teman lama dilupakan/ditinggalkan


Saya yakin, ramai yang pernah mendengar peribahasa di atas. Lumrah manusia cepat melupakan apa yang pernah dilalui apabila telah mendapat sesuatu yang dihajati. Namun begitu perlu juga di ingat langit takkan selalunya cerah. Apa yang kecapi pada hari ini bukanlah bersifat HAKIKI. Bila-bila masa segala nikmat yang kita dapat boleh ditarik balik kalau kita tidak berskukur dengan apa yang dikurniakan. Hari ini mungkin sayang tapi esok lusa tak mustahil jadi benci. Hari ini mungkin benci tapi mungkin bulan depan boleh jatuh cinta. Semuanya kuasa Allah SWT. Dialah yang mengaturkan segalanya. Justeru itu usahlah terlalu bangga dengan apa yang kita ada kerana ia akan menjadikan kita takbur pada nikmat Allah. Menunjuk-nunjuk apa yang kita ada hingga boleh menyakitkan hati orang lain akan menjadikan kita kufur pada nikmat Allah. Apa yang lebih penting apabila kita mendapat nikmat dari Allah kita bersyukur dan berdoa semoga Allah mengekalkan nikmat yang diberi.



Wallahualam.

Dek, senja ini memang merah. Tapi bukan bererti cakrawala biru itu telah sirna. Ingatlah, masih ada esok. Hari esok yang cerah dimana kita mampu tersenyum lagi, meniti hutan cemara, sambil menyanyikan lagu puisi tentang kehidupan.


Dek, panas ini akan berakhir. Sesaat lagi hujan akan turun. Membasahi raga kita, menyirami tanah, menghidupkan kembali apa yang pernah kita punya. Sabar lah .... hari indah itu akan tiba lagi, hari indah itu akan kita miliki lagi.


Jangan pernah takut Dek, kegelapan ini akan berganti terang, semua akan berlalu. Jangan pernah menyerah dengan keadaan ini. Alam akan kembali bersahabat. Kita akan menikmati lagi hembusan angin sejuk, Kita akan menaklukkan lagi lereng itu. Berjanjilah kepadaku Dek!
Hapus air matamu. Dan tersenyumlah …Kau bukanlah hati yang lemah dalam perjuangan ini. Kau bukanlah hati yang lemah berselimuti kabut pekat yang gundah gulana. Semua kisah telah berlalu dalam senja malam lalu. Masih ada esok yang indah dalam semaian kelembutan kabut malam.

CINTA BENARKAH BAWA BAHAGIA.


Salam perjuangan. CINTA.....ramai berpendapat ianya amat membahagiakan tapi benarkah begitu. Sebenarnya makna cinta itu sendiri terlalu luas. Ada kalanya cinta boleh membawa bahagia dan ada ketikanya ia membawa sengsara.


Insan yang sering kisah cintanya terjaja tentulah para artis. Walaupun pada insan biasa juga berlaku tapi kisah cinta artis membawa bahagia. Ada yang bercinta bertahun-tahun tapi kahwin setahun dua bercerai. Ada yang riuh satu Malaysia bagi tau dia nak kawin tapi akhirnya tak jadi.Ada yang senyap2....tup-tup dah dapat anak. Macam-macamlah kisan artis ni.


Cuma apa yang boleh, kita kutip semuanya sebagai iktibar. Jadikan panduan hidup. Sebenarnya bukan semua cinta bawa bahagia....malah ada yang membawa derita dan dendam. Bercinta bagai nak rak pun kalau tuhan kata bukan jodoh kita, takkan menjadi. Apa yang penting kita terus berdoa dan berdoa agar hidup kita sentiasa mendapat petunjuk Allah dan apa yang sedang kita lakukan bukanlah sia-sia . Dan dalam hidup ini dengan siapun kita bercinta janganlah kita lupa MENCINTAI ALLAH SWT. Cinta padanya adalah cinta hakiki yang tidak akan ada sia-sia dan PASTI MEMBAWA BAHAGIA.

PERTEMUAN

(Buat Yang Mahu Mengerti)

Di sudut jiwa ini
Masih terasa hangatannya
Manis sebuah pertemuan yang tak tersangka
Akhirnya memutikkan rindu di taman kasih
Terlakarlah sejarah
Terbentuklah kisah

Di sudut raga ini
Masih menyala pelita harapan
Yang pernah terucap tanda kecintaan
Tatkala bersua mengisi pertemuan
Biarpun tercalar dengan dosa
Lantas kesalpun menerpa.

Pabila kehilangan begini
Terimbau kisah ketika ketawa
Yang telah menjadi lembaran sejarah luka
Terkenang sampai bila-bila.


Purnama
Februari 2011

PILIH PASANGAN

Salam. Apabila menyebut rumahtangga bahagia pasti semua orang mengimpikannya. Semua yang berkahwin mahukan rumahtangga yang dibina berkekalan. Semua yang berkahwin mahukan anak yang cerdik dan berbudi pekerti tinggi. Semua nak yang baik-baik walaupun diri sendiri tidaklah baik mane pun. Tapi sejauh manakah usaha kita untuk mencapai perkara-perkara baik di atas. Kalau setakat bercakap tanpa ada tindakkan susulan...tak ada maknenya.

Untuk membina rumah tangga yang bahagia ianya bermula dari memilih pasangan. Dalam Islam telah diajar cara memilih pasangan (kena tengok agama dan keturunannya) tapi berapa ramai yang ambil berat perkara ini. Contoh paling mudah bab sembahyang. Kalau diri sendiri tak sembahnyang dapat pulak pasangan yang sama tak sembahyang, cuba bayangkan bagaimana keluarga yang akan dibina. Kalau dapat anak , bagaimana anak itu nanti. Mungkin ada yang akan berkata...hantarlah pergi sekolah. Kalau di sekolah cikgu ajar sembahyang tapi di rumah tengok ibubapa tak sembahyang.....tentu anak ini akan keliru.

Bagi Si suami, perkahwinan adalah satu amanah. Satu tanggungjawab yang akan ditanya diakhirat nanti. Untuk suami menjadi yang baik perlu ada bekalan ilmu agama . Ilmu inilah yang akan membantu bila terjadinya sebarang perselisihan rumahtangga. Bagi Si isteri syurga atau neraka bergantung pada diri anda sendiri. Kalau diri sendiri banyak kekurangan (ilmu agama dsb) dan dapat suami yang kurang juga....bayangkan rumah tangga yang akan di bina dan pendidikan anak-anak yang bakal lahir. Ini kalau anda fikir ke depan la. Kalau fikir nak kawin je...yang depan2 tu fikir kemudian...terpulang la. Rumah tangga anda....bahagia atau derita anda sendiri yang tentukan. Orang lain apa kisah.

Bagi yang sedang bercinta....cubalah lihat pegangan agama pasangan anda kerana dialah yang akan membimbing anda tapi awas jangan tanya 'direct' sebab jawapannya mungkin boleh disangsikan. Kata orang berkahwin bukan pekara main-main...memang betul pun. Jadi biarlah kita dapat pasangan yang boleh membawa bukan hanya kebahagiaan dunia tapi juga kebahagiaan di akhirat. Wallahualam.

p/s. Masalah sosial yang banyak berlaku hari ini kebanyakkannya berpunca dari keluarga yang yang pincang dan ibubapa yang gagal memberikan contoh yang baik kepada anak-anaknya. Terlalu sibuk mencari rezeki hingga mengorbankan sahsiah anak-anak.

PERKAHWINAN...BENARKAH BAHAGIA?

Salam. Manusia normal dijadikan Allah SWT untuk hidup berpasang-pasangan dengan tujuan untuk berkasih sayang dan menambahkan umat manusia. Justeru itu perkahwinan adalah langkah sewajarnya tapi benarkah perkahwinan itu membahagiakan. Persoalan ini terlalu subjektif untuk dijawab.

Bagi yang mengerti akan maksud perkahwinan itu sebenarnya pasti akan beroleh kebahagiaan tapi tidak kurang juga yang berkahwin hanya untuk menderita. Lihatlah bagaimana isteri disepak terajang hingga gugur kandungan, setiap hari kena maki, isteri menanggung suami dan sebagainya...situasi ini berlaku hampir setiap hari. Kenapa perkara ini boleh berlaku....? Sebabnya suami atau isteri tak tahu tanggungjawabnya.


Sebenarnya perkahwinan adalah perkongsian hidup....kongsi segalanya. Suami perlu menyediakan segala keperluan dan isteri membantu suami mengurus rumahtangga. Kalaulah suami tahu akan tanggungjawabnya dia tidak akan mendera atau menyiksa isterinya.

Benarkah perkahwinan penyelesai masalah....jawapannya tidak 100%. Kenapa saya berkata begitu. Teringat kisah yang saya baca di akhbar (ruangan dicelah-celah kehidupan) dimana seorang wanita yang terdesak berkahwin kerana usia yang semakin lanjut. Dia telah menerima lamaran seorang lelaki yang menyukainya. Fikirnya bila telah berkahwin masalah orang bertanya bila nak kawin akan selesai. Janji boleh kahwin dan boleh tutup mulut orang yang bertanya dan membebel terutama ibunyanya. Memang hakikatnya masalah itu selesai 100%. Tapi tak disangka masalah wujud bila setelah berkahwin setahun suaminya diberhentikan kerja. Suaminya hanya duduk rumah dan dia menanggung perbelanjaan rumah. Suaminya hanya duduk dirumah kerana ketiadaan kerja. Dialah

Bukankah mencari rezeki itu tugas suami...itu yang sepatutnya. Akhirnya dia bercerai dan lebih gembira setelah bebas. Hari ini kes penceraian begitu banyak berlaku. Perempuan cantik pun boleh bercerai. Yang kaya pun boleh bercerai. Apa puncanya....ada banyak sebabnya. Antaranya salah pilih pasangan dan tidak kurang juga yang membina perkahwinan bukan kerana Allah tetapi hanya memenuhi tuntutan nafsu dan tidak faham apa tujuan perkahwinan itu sebenarnya.

Semua orang berkahwinan mahukan bahagia hingga ke akhir hayat tetapi adakah semua
yang berkahwin akan mendapatnya. Bukan menakut-nakut orang yang nak berkahwin tapi inilah realitinya . Justeru itu apabila kita bersedia untuk berkahwinan ,kita juga harus bersedia untuk bahagia atau derita. Harus juga bersedia kekal bahagia ke akhir hayat atau diceraikan . Ini kerana segalanya adalah urusan Allah. Dia yang menentukan walaupun kita yang merancang. Ini kerana tidak semua yang kita impikan di dunia ini akan kita dapat....banyak juga yang kita tak akan dapat. Sama-sama kita fikirkan.

Cinta Oh Cinta

Bila sebut pasal cinta....pasti semua tahu. Walaupun ramai yang tahu menyebut perkataan 'cinta ' tapi ramai juga yang tak tahu makna sebenarnya. Suka-suka hati dia je wat tafsiran...Pernah aku tanya seorang murid tahun 4 di sekolahku....Siapa tahu apa itu cinta? Nak tau apa jawapannya....dia kata 'pakwe dan makwe'....Lepas tu aku sergah seorang dari mereka dan aku tanya lagi. Awak sedang bercinta ke.........ish mana ada cikgu. Tapi setau saya awk memang sedang bercinta......jawapan budak-budak.....eeee cikgu ni selekeh. Mana ada orang bercinta. Aku hanya tersenyum. Aku sambung lagi....abis tu awak tak sayang ke mak awk, ayah awak, kakak, abang dan adik awak. Jawapannya tentulah sayang. Aku jawab.....dah kalau awk jawab sayang tu maknanya awak sedang bercinta dengan keluarga awk la .Bukankah cinta tu maknanya berkasih sayang. Janganlah sempitkan fikiran bila sebut cinta je mesti ada 'pakwe dan makwe'. Hakikatnya cinta paling hakiki adalah bercinta dengan ALLAH.

Sebuah puisi sebagai penutup bicara.

PIALA CINTA

Ku usap-usapi piala cinta
yang tertancap di kamar hati
bermeditasi mengimbau
irama melodrama semalam
tersentuh biasan luka.

Piala Cinta
hanyut dilanda gerimis senja
rupanya sekadar mengembangkan kepak resah
di alam percintaan
bersaksikan sinar pelangi
meninggalkan aku
kesepian begini.

IKKA ATIQAh 1991

Pembuka Bicara.

Alhamdulilah bersyukur aku kehadrat Illahi, pencipta langit dan bumi kerana masih dikurniakan usia dan kesihatan untuk kembali menulis setelah sekian lama menyepi....Lahirnya keinginan untuk kembali menulis adalah kerana aku fikirkan ini merupakan ruang untuk aku melegakan tekanan dan berkongsi pengalaman. Semoga ianya memberikan kebaikkan kepada kita bersama selagi usia masih bersisa dan nafas masih masih bertunas.

Sebagai pembuka bicara ingin aku paparkan sebuah sajak yang aku tulis untuk seseorang yang pernah mengisi kekosongan hati. Al maklumlah sebagai manusia bercinta dan kecewa lumrah dunia....tajuknya 'Terima Kasih'

Terima Kasih

Izinkan aku menguntukkan bicara
terima kasih kerana telah melupaiku
kerana pernah menemaniku
yang sering terkapar-kapar
dilambung gelombang hidup

terima kasih atas lagu puisi katamu
yang terpasrah diwaktu nan pilu
terima kasih kerana telah mengosongkan hatimu
untukku bertakhta barang seketika

terima kasih kerana mendirikan waktu yang tumbang
semata-mata untuk menyimpulkan ikatan buatku
terima kash dan terima kasih segalanya

Aku sebenarnya di sini
tidak rela menghuraikan
simpulan ikatan persahabata kita
apa daya jika itu idaman hatimu
aku hanya mampu pasraah
walau hempedu yang ku telan.

Bila waktu kian pantas berlari
akan kuhimpun lingkaran kenangan ini
untuk tatapan hari-hari mukaku
yang masih panjang.

IKKA ATIQAH RAZZE
Majalah REMAJA 1991